Mudik ke Kendal-Semarang, Jawa Tengah

7/08/2016


Assalamu'alaikum Wr. Wb
Kembali lagi dengan Diko. Pada kesempatan kali ini, Diko ingin berbagi cerita tentang perjalanan Diko ke Kendal dan Semarang, Jawa Tengah dengan mengendarai Vario 125 alias Si Varput.Perjalanan ini ada perjalanan Diko pertama kali ke Kendal mengendarai Varput, jadi bisa dianggap menjadi new record Varput, yang sebelumnya udah sampe Dieng. Kenapa ke Kendal pake motor?? Karena ditinggal mama -___- alias gak diajak. Pengen silaturahim sama saudara-saudara di Kendal, dan pengen menjelajah Kota Semarang.
Hari Pertama
Perjalanan ini dimulai dari Prambanan tanggal 7 Juli 2016, berangkat setelah ashar, kira-kira jam setengah 4. Dari Prambanan, lewat Jalan Solo, sampe pertigaan setelah bandara, belok kanan, lewat ringroad utara, lanjut ke Jalan Magelang. Di daerah perbatasan DIY-Jateng dari arah utara, terjadi kemacetan yang lumayan panjang kira-kira 5 kilometer kendaraan roda 4 padat merayap. Alhamdulillah dari arah selatan enggak macet. 

Saat lewat daerah kota Magelang, udaranya enak banget, adem, seger,rindang, dan yang paling bikin kagum, minim sampah gan, bersih banget kotanya. Setelah keluar dari kota Magelang, lanjut ke Secang, setelah itu lewat tengah hutan gitu, kanan-kiri pohon gede-gede.

Saat hampir sampe Ambarawa, Diko belok kanan, lewat jalan baru, jadi jalan ini dibuat untuk mengurai kepadatan lalu lintas di daerah Ambarawa, jalannya rata dan lumayan lebar, enak buat speeding, tapi masih minim penerangan jalan, kebetulan lewat sini agak malem, jadi gelap...

Setelah daerah Ambarawa, kita lewat daerah Ungaran. Jalannya sebagian besar udah hotmix. Sempet ngelamun dan hampir crash, alhamdulillah masih bisa menghindar.

Setelah Ungaran, lanjut ke kota Semarang. Jalanannya hampir sebagian besar rata gan, dan lebar banget, enak buat speeding hehe. Cuma sebentar di kota Semarang, karena lanjut ke Kendal. Sebelum ke Kendal, mampir di Kaliwungu dulu. Ketemu sama mama, sekalian silaturahim ke Mbah Pah (saudaranya nenek). Setelah silaturahim, lanjut ke Kendal, ternyata lumayan jauh, dari Kaliwungu ke Kendal... Skip skip.. Sampailah di rumah saudara(Diko manggilnya Ante). Istirahat deh..

Hari Kedua
Bangun, sholat Subuh, tidur lagi hehe. Terus bangun jam 9, dibangunin Ante hehe. Mandi, terus bareng Ante pergi ke rumah saudara yang lain (Diko manggilnya Amah), lumayan deket. Di rumah Amah, Diko numpang makan xD terus lanjut silaturahim ke rumah nenek. Jaraknya agak jauh xD dan baru pertama kali ke rumah nenek (sejak kakek meninggal, nenek balik ke rumahnya lagi). Di sini ketemu sama Om Je (suaminya Ante), udah janjian ketemu di rumah nenek. Salam-salaman, ngemil, minta doa restu. Terus sholat Jum'at. Setelah sholat, Diko, Ante, Om Je, dan anak-anaknya Ante-Om Je kembali ke rumahnya Ante. Diko siap-siap balik ke Jogja. Pamit, Diko balik ke Jogja lewat jalan bypass, lebih cepet, tapi jalannya jelek banget -_____-

Setelah sampe kota Semarang, enggak langsung ke arah Jogja, tapi Diko muter-muter kota Semarang dulu xD.

Impresi Diko terhadap kota Semarang yang baru pertama kali dikunjungi adalah kotanya keren, tertata rapi, tapi gersang, panas gilakkk, suhunya 39 derajat celcius :"" Liat tugu muda, lawangsewu... Terus ke Masjid Agung Jawa Tengah, letaknya agak di pinggiran kota. Pas masuk gerbang masjid... MasyaAllah, masjidnya bagus banget. Masjidnya enggak terlalu gede sih, tapi pelatarannya luas banget. 

Keunikan dari masjid ini adalah terdapat enam payung besar mirip di Masjid Nabawi, fungsinya untuk berteduh kalo siang hari, karena cuacanya panas terik. Pas Diko sampe sana, cuma empat payung yang dibuka. Di bagian depan masjid, ada pilar panjang melengkung, ada tulisan asmaul husna-nya. Foto-foto di depan masjid, gak kerasa udah adzan ashar, akhirnya masuk masjid. Tempat wudhunya terletak di basement masjid, mirip Masjid Istiqlal, tapi lebih kecil. Gak selang lama, iqomah, Diko sholat ashar berjamaah. 

Setelah selesai sholat, Diko balik lagi ke pelataran masjid. Diko liat ada banyak orang yg masuk ke menara di samping masjid, akhirnya Diko ikut-ikutan masuk. Diko kira menaranya baru proses pembangunan, ternyata bisa naik sampe atas, tiketnya tujuh ribu rupiah per orang (sebagai infak). Tinggi menaranya sekitar 19 lantai. Alhamdulillah pas Diko antri tiket, pengunjungnya belum banyak, jadi antrinya cepet. Setelah dapet tiket, Diko antri naik lift. 

Skip skip... Di bagian atas menara. Impresi pertamanya, mirip sama Monas xD ada teropongnya juga (pake koin, koinnya bisa beli). Dari atas menara, kita bisa liat hampir seluruh kota Semarang, bahkan bisa liat Pelabuhan Tanjung Mas. Setelah ngambil beberapa foto, Diko memutuskan untuk turun dan balik ke parkiran, lanjut perjalanan ke Jogja.

enam payung mirip di masjid nabawi
pilar asmaul husna
masjid dilihat dari atas menara


Pas lewat jalan bypass Ambarawa, ternyata jalan itu lewat deket Rawa Pening, deket banget xD dan pemandangannya bagus xD tapi kalo malem gelap gan hehe.

Sekian sharing cerita mudik ke Kendal-Semarang xD maaf kalo gakjelas yaaa. Diko sengaja nulis ini biar enggak lupa dengan pengalaman yang udah Diko alami. Sebenernya udah sering ke Kendal, tapi biasanya pake mobil, jadi lewat tol, kota Semarang cuma lewat aja. Baru kali ini bisa liat tugu muda, lawangsewu, dan Masjid Agung Jawa Tengah.. Makasih...

You Might Also Like

0 Comment(s)