Liburan ke Bandung

1/21/2017


Assalamu'alaikum Wr. Wb.Update jarang, sekalinya update, dapat dua post hehehe. Di post kali ini, aku mau sharing tentang pengalamanku liburan ke Bandung tanggal 10-13 Januari 2017 kemarin hehe.


Oke, dimulai dari pertengahan Desember 2016, aku dan Marisha berwacana buat mengisi liburan semester dengan pergi ke luar kota. Rencana awalnya ke Malang, pengen ke Bromo hehe. Akan tetapi kita berdua menimbang-nimbang lagi biaya yang harus dikeluarkan lumayan banyak, terutama untuk pergi ke Bromonya.

Entah gimana caranya wkwk, kita memutuskan untuk liburan ke Bandung. Alasannya apa? Trans Studio dan Lembang, dua hal ini yang aku tau dari Bandung hehe.

Aku browsing tentang harga tiket masuk Trans Studio, Desember 2016 - 8 Januari 2017 harga tiketnya 280 ribu rupiah, karena masih dalam masa liburan. Oke, karena liburan semester sampai tanggal 30 Januari, kita memutuskan untuk ke Bandung setelah tanggal 8 Januari.

Oh iya, aku ke Bandung bareng Marisha, Mbak Ela, dan Mbak Afiffah. Saat masih Desember, kita diskusi banyak di LINE untuk persiapan pergi ke Bandung.

Pertama, tiket kereta, awalnya aku usul buat pergi ke Bandung tanggal 9 Januari, pakai kereta Lodaya Malam, jadi kita sampai Bandung keesokan harinya, tapi saat itu tiketnya tersisa yang lumayan mahal. Keputusan akhirnya, kita pakai kereta Lodaya Pagi berangkat tanggal 10 Januari jam 8 pagi dari Stasiun Tugu, sampai Bandung sore harinya.

Kedua, penginapannya, aku mengusulkan (atas saran ibuku) buat nginep di Pussenif hehehe, gak salah tuh? Aku juga gak tau, itu usul ibuku. Lumayan susah nyari penginapan murah di Bandung. Akhirnya, (kalau gak salah) Mbak Afiffah ngasih kontak Sava Guest House, aku browsing, ternyata tarifnya lumayan murah, Marisha telpon kontaknya, deal deh. Sava Guest House ini terletak di daerah Antapani, gak terlalu pinggiran kok. Biayanya, aku satu kamar sendiri, 60 ribu perhari, Sisanya jadi satu kamar, 160 ribu perhari. Murah kan?

Ketiga, tiket kereta, ini buat balik ke Jogjanya yaaa. Ada usul buat balik Kamis malamnya, tapi dipikir-pikir lagi, bakal bikin capek dan harus buru-buru. Keputusan akhirnya, balik ke Jogja Jum'at sore dengan kereta Malabar, harga tiketnya 190 ribu rupiah.

Hari Pertama

Aku berangkat dari rumah setengah 7 pagi diantar ayah. Sampai di stasiun, udah ada Mbak Ela yang datang duluan. Kita berdua nunggu Marisha dan Mbak Afiffah. Udah mendekati jam 8, kita masuk ke dalam stasiun. Beberapa belas menit kemudian, kereta datang, kita masuk kereta, duduknya, Mbak Ela sama Mbak Afiffah, aku sama Marisha.

Sepanjang perjalanan terjadi banyak obrolan dan ketidakjelasan antara aku sama Marisha hehehehe.

Skip skip skip.

Sampailah di Bandung, kita memutuskan untuk turun di Stasiun Kiaracondong walau di tiket seharusnya turun di Stasiun Bandung. Apa alasannya? karena lebih dekat ke penginapan.

Dari stasiun ke penginapan, kita naik Grabcar, biayanya aku lupa pastinya, tapi sekitar 20an ribu. Pengemudi Grabcarnya gak mau masuk ke stasiun, beliau nunggu di luar stasiun, karena katanya masih ada ketegangan antara supir taksi/ojek dengan taksi online.

Setelah perjalanan singkat, sampailah di penginapan. Aku di kamar sendiri, sedangkan Marisha, Mbak Ela, dan Mbak Afiffah jadi satu kamar.

Skip skip skip.

Malamnya, kita memutuskan untuk cari makan malam. Berangkatnya pake Grabcar lagi hehe. Gak terlalu jauh dari penginapan, kalo gak salah bayar 10 ribu. Makan di warung ramen. Aku pesen ramen dengan tingkat kepedasan paling tinggi. Hasilnya? sakit perut malam itu juga wkwkwk.

Setelah makan malam, kita pulang ke penginapan jalan kaki bermodalkan Google Maps, gak semulus berangkatnya hehe. Kita jalan lumayan jauh lewat perumahan gitu muter-muter. Ada beberapa kejadian lucu, pas mau nyebrang ke Indomaret, Marisha hampir nabrak motor, bukan hampir ketabrak, tapi hampir nabrak motor, dia hebat kan? Masih berhubungan dengan Marisha, pas di jalan, kita berpapasan dengan seekor kucing, Marisha mainin kucingnya sebentar, apa hasilnya? Kucingnya ngikutin Marisha terus lumayan jauh, tapi gak sampe penginapan sih. Kasian kucingnya...

Di penginapan, aku dikasih tau ibuku kalau pakdheku di Bandung juga tinggal di daerah Antapani...

Hari pertama itu sih.

Hari Kedua

Di hari kedua ini, kita planning buat main ke Trans Studio.

Bangun pagi, sarapan pake mie goreng masakan siapa dah, terus persiapan lainnya, sekitar jam 9 kita berangkat ke Trans Studio pake Grabcar. Jarak dari penginapan ke Trans Studio gak begitu jauh. Biayanya sekitar 20an ribu (lagi).

Kita sampai di Trans Studio dan belum buka. Harga tiketnya 180 ribu perorang, lumayan kan bisa ngirit 100 ribu hehehe, karena baru pertama ke sini, kita belum punya kartu, jadi beli kartunya 15 ribu, kalau gak salah gitu sih hehehe.

Nunggu beberapa menit sampai Trans Studio buka....

Skip skip skip.

Akhirnya dibuka, pengunjung hari ini gak terlalu banyak sih menurutku, mungkin karena udah bukan musim liburan lagi.

Kita naik eskalator untuk sampai ke pintu masuk Trans Studio. Gak langsung masuk ternyata karena ada opening ceremony gitu lah dari pegawai Trans Studio, bagus kok. Setelah selesai, akhirnya kita masuk. Saat masuk kita sama sekali gak boleh bawa makanan dan minuman dari luar.

Terus pas masuk apa yang terjadi? Banyak wahana yang belum siap wkwk, muter-muter ngeliat semua wahana. Akhirnya kita memutuskan untuk naik apa lah itu nama wahananya, pokoknya kita naik semacam kereta gantung, terus muterin Trans Studio, jadi kita bisa ngeliat setiap wahana di Trans Studio.

Setelah itu, kita ke Ocean World (kalau gak salah), di wahana ini, kita lumayan lama, jadi isinya ya tentang laut gitu. Kita sempat masuk ke wahan dalam wahana hehehe, kayak Augmented Reality di Antartika, kita bisa main bareng paus, beruang laut, dan pinguin, tapi cuma di layar wkwkwk. Gak lupa buat foto-foto. Lumayan lama di wahana ini.

Selanjutnya, kita ke Giant Swing, jadi kayak ayunan raksasa, selain diayun, kita juga diputer wkwkwk. Ya Allah :( setiap ayunannya naik, aku selalu di bagian yang menghadap ke atas dan juga sebaliknya, tapi gak begitu mengerikan kok.

Aku lupa dengan urutan wahana yang kita naikin, aku coba rangkum aja deh.
1. Rumah hantu, naik kayak kereta yang muat empat orang, terus muterin wahana, aku tutup mata wkwkwk. Tapi gak begitu nakutin karena gak ada manusia yang jadi hantunya.
2. Dragon apa gitu, jadi dua orang satu tempat jejeran gitu, terus kita muter gitu sambil dihempas naik turun.
3. Car car gitu deh, jadi dua orang dalam satu mobil, aku sama Marisha, ya cuma kayak naik mobil matic gitu, gas rem. Hal yang bikin awkward adalah mobil kita gak kuat nanjak, lumayan lama buat nunggu petugasnya, malu banget wkwkwk. Untung gak cuma mobil kita muehehe.
4. Vertigo, nah ini wahana termantaap wkwk, yang naik cuma aku sama Mbak Ela, jiwa pemberani gitu hehe. jadi kita diputer dalam diputer dalam diputer wkwkwk gimana dah tuh, mirip cara kerja gyroscope kali ya :v
5. Aku lupa nama wahananya, kita berempat naik dalam sebuah perahu gitu, terus nanti endingnya basah kena air. Kalo mau ngeringin, harus bayar 30 ribu, okesip.
6. Kong Climb, cuma panjat dinding wkwk, yang naik, aku, Marisha, dan Mbak Afiffah, sedangkan Mbak Ela nungguin di bawah sambil ngefoto. Aku milih di nomor 5, mudah tapi susah, iya, awalnya mudah, tapi di step terakhirnya, aku diharuskan lompat, aku gak kuat. Aku sampe ngulang naik lagi lho, tapi emang dasarnya udah gak kuat, gak bisa dipaksa.
7. Wahana tentang sulap-sulap gitu, yang lumayan menghibur lah.
8. Wahana tentang stuntman, pertunjukannya walau lumayan singkat tapi keren kok aksinya.

Itu yang aku inget, entah gimana urutan main wahananya.

Karena udah sore, kita lapar, tapiiii, kita gak dibolehin keluar area Trans Studio, akhirnya kita terpaksa makan di dalam, meski harga makanannya relatif mahal buat kita.

Sekitar jam 5-6, kita habiskan waktu buat foto-foto, aku yang ngefotoin mereka bertiga, nasib oh nasib.

Terakhir, kita naik roller coaster, singkat tapi gila banget wkwkwk, kenceng banget akselerasinya, Marisha teriaknya kenceng juga :v Roller coasternya itu maju, terus mundur. 

Kita main di Trans Studio ini sampai waktunya tutup wkwk, worth it kan ya? dari pagi sampe malem.

Skip skip skip.

Lanjut ke Gedung Sate, gak jelas ini tujuannya wkwk, akhirnya ke Gasibu, terus memutuskan cari makan malam, kita jalan kaki menyusuri jalan mengikuti petunjuk Google Maps, ternyata kelewatan jauh banget, akhirnya balik lagi, kita nyeberang jalan, masuk gang gitu, jalan gak begitu jauh, tanya satpam. TERNYATA OH TERNYATA tempat makannya gak jauh, iya gak jauh dari perempatan Gasibu, tau siapa yang make Google Maps-nya? Marisha :))) Malem-malem, dingin, laper, jalan jauh, combo strike banget. 

Kita makan nasi goreng di Fasdel, enak dan murah, porsinya banyak. Aku habis dua gelas es teh, iya haus banget. 

Setelah selesai makan, kita pulang ke penginapan pake Grabcar. Kebagian Honda Mobilio, aku mencoba untuk mengobrol dengan drivernya, dia asli Bandung, punya usaha konveksi, jadi aku menyimpulkan kalau dia jadi driver Grab untuk mengisi waktu luang. Bahas banyak hal pokoknya, mulai dari Kustom Fest sampai Bandara di Kulonprogo, orangnya masih muda sih, jadi enak diajak ngobrol.

Skip skip skip.

Sampailah di penginapan dan mengakhiri aktivitas di hari kedua.

Hari Ketiga 

Di hari ketiga ini, kita planning ke sekitaran Lembang.
Ke Lembangnya pake apa nih? Kita nyewa motor, jadi dari pihak penginapannya juga menyewakan motor. Kita nyewa Vario 125 sama Beat FI, masing-masing 90 ribu untuk satu hari.

Aku boncengan dengan Marisha. Mbak Ela dengan Mbak Afiffah.

Kita gak langsung ke Lembang, karena harus nunggu Uci dan temannya. Dipilihlah daerah ITB, sekalian sarapan. Aku makan bubur ayam, harganya 10 ribu, porsinya lumayan kok, udah sama teh tawar juga.

Setelah makan, kita masuk ke ITB, jalan-jalan sebentar, terus balik lagi. Ketemu deh sama Uci dan temannnya.

Dimulailah perjalanan ke Lembang..

Skip skip skip.

Destinasi pertama adalah Taman Bunga Begonia, entah siapa yang milih, aku ngikut aja wkwk. Di sini tau sendiri lah ngapain aja, cuma foto-foto, tapiiii banyak foto hehehe.

Destinasi kedua adalah De'Ranch, jadi ceritanya, ada yang pengen naik kuda. Marisha dan Mbak Afiffah naik kuda, aku sama Mbak Ela duduk aja nungguin, Uci sama temannya gak tau jalan kemana hehehe.

Destinasi ketiga adalah Tahu Susu Lembang, kita ngemil tahu susu di sini, sambil istirahat sejenak, setelah makan tahu susu, beberapa makan sosis, aku gak beli hehehe.

Destinasi keempat adalah Farmhouse, tempat foto lagi :( tapi bagus kok, beneran, buat foto :v Konsepnya kayak Holland gitu.

Destinasi terakhir adalah Bosscha, siapa sih yang gak tau? sayangnya, sangat disayangkan, kita gak boleh masuk, karena katanya sedang tutup. OKE, kita cuma foto di depan doang terus udahan.

Itulah rangkuman jalan-jalan ke Lembang.

Skip skip skip.

Kita makan sore :v di Richeese Factory, aku pesen yang level 5, ini sangat menyakitkan, iya, sakit perut #2, untung pedesnya cuma di bagian kulit ayam, tapiiii lidahnya serasa kebakar beneran :(

Setelah makan, kita lanjut ke Kartika Sari, intinya adalah pusat oleh-oleh, Perempuan pada beli oleh-oleh, aku enggak hehehe.

Setelah itu, kita istirahat sambil ngobrol di Cihampelas Walk (Ciwalk).

Selesai sudah dan kembali ke penginapan.

Malamnya, aku dan Marisha keluar penginapan buat beli pizza di PHD, ceritanya aku pengen pizza karena sudah sangat lama enggak makan pizza, harganya 118 ribu untuk dua pizza ukuran sedang. Dingin banget hawanya.

Di penginapan, kita memakan pizza sambil main kartu, namanya 24, jadi dari empat kartu, gimana caranya pake operasi apapun, hasilnya harus 24. Lumayan lama sih, sampai larut malam. Saat udah pada mulai ngantuk. Kita tidur di kamar masing-masing...

Aku masih berkutat dengan sakit perut #2 sampai set 1 pagi.

Hari Keempat

Agenda hari ini adalah ke kota Bandung, lanjut ke stasiun untuk balik ke Jogja.... Cepet banget rasanya...

Oh iya, sejak hari kedua sampe hari ketiga, aku belum sempat ke rumah pakdheku, padahal rumahnya sangat dekat, akhirnya aku memutuskan silaturahmi di hari terakhir ini, ngobrol lumayan lama, terus dibawain oleh-oleh, alhamdulillah. Diantar balik ke penginapan sama Mas Danda.

Pesen Grab, kita ke Alun-Alun Kota Bandung, sekalian nunggu waktu Sholat Jum'at.
Di Alun-Alun ini, kita ketemu Tyas sama Fira, mereka juga lagi liburan, tapi mereka baru aja sampe di Bandung hari itu hehehe..

Skip skip skip.

Sekitar pukul 11.15, aku masuk ke masjid buat persiapan sholat Jum'at. Aku duduk di shaf kedua dari depan. Ini adalah sholat Jum'at terlama, karena sholat baru dimulai jam 12.30 dan sholat selesai jam 13.00. Berapa jam tuh? hehehe Kenapa bisa lama banget? Karena sebelum khotbah, ada baca Al-Qur'an bersama dulu, terus setelah sholat Jum'at ada sholat Ghoib, belum lagi nungguin jamaah yang ada di shaf belakang selesai sholat sunnah.

Setelah keluar masjid, aku balik ke tempat semula, gak sengaja papasan sama Marisha, ternuyata yang perempuan udah sempat beli makanan. Akhirnya aku memutuskan untuk utara masjid, karena di sana banyak yang jual makanan, aku beli pecel sama tahu, totalnya 8+2 ribu hehehe, lumayan murah.

Terus balik lagi ke tempat semula, nungguin Marisha selesai sholat.

Skip skip skip.

Udah pada kumpul semua, kita jalan ke daerah selatan masjid buat nyari tempat makan, didapatlah rumah makan Bebek Salero, harga makanannya lumayan menguras ini :( Ya gakpapa sih buat ngisi perut.

Setelah itu, kita pesen Grab buat ke Stasiun Bandung, cuma bertiga, karena Mbak Afiffah masih stay di Bandung buat urusannya sendiri.

Di perjalanan, kita diajak ngobrol sama driver Grabnya, asik orangnya, masih muda, kita bahas desain Malioboro yang mirip desain Kota Bandung, terus taman-taman yang ada di Bandung, terus tentang konflik taksi konvensional dengan taksi online, dll.

Skip skip skip.

Sampailah di Stasiun Bandung, Mbak Ela nyetak tiket, aku sama Marisha ke Indomaret, aku beli kratingdaeng wkwkwk.

Gak lama kemudian, kereta udah siap, kita masuk ke dalam kereta, kebagian gerbong dua ldari belakang :(

Pas di dalem kereta, kita sempat berwacana buat cancel balik ke Jogja dan ganti esok hari, tapi karena ngambil keputusannya lumayan lama dan keretanya cuma berhenti sebentar di Kiaracondong, akhirnya ikhlas naik kereta ekonomi yang gak begitu nyaman :(

Pas di dalem kereta lagi, kita berwacana buat lanjut sampai Malang, karena emang keretanya berhenti terakhir di Stasiun Malang, akhirnya aku tanya petugas, tapi karena di tiket tulisannya di Stasiun Yogyakarta, akhirnya wacana tersebut sirna.

Sepanjalang perjalanan? Mbak Ela dengerin musik, Marisha tidur ngebo banget dia, aku gak bisa tidur efek minum tadi :(

Skip skip skip.

Keretanya sampai tepat waktu di Stasiun Tugu, Marisha udah ditunggu ayahnya di depan Indomaret, aku sama Mbak Ela jalan ke depan stasiun. Akhirnya kita berpisah, gak lama kemudian ayahku datang dan akhirnya aku pulang ke rumah lagi.....

Itulah sekelumit kisah perjalanan ke Bandung, ini pertama kalinya aku ke luar kota dengan teman-teman dengan segala sesuatunya bener-bener rencana sendiri. 

SANGAT BERKESAN DAN SEMOGA TAHUN DEPAN BISA LIBURAN BARENG MEREKA LAGI KE DESTINASI LAINNYA. AAMIIN.


Wassalamu'alaikum Wr. Wb.
01.15 WIB

You Might Also Like

0 Comment(s)

Silakan berkomentar dengan bijak dan mohon untuk menggunakan bahasa yang sopan. Terima kasih.